Game tembak terbaik Shadow Warrior 2

Game Tembak Terbaik Shadow Warrior 2 dan Review

[Cyberku] Shadow Warrior 2 adalah salah satu game paling konyol dan paling menghibur yang pernah saya mainkan. Awalnya, Doom membuktikan bahwa ada banyak hal yang bisa diperoleh dengan melucuti genre first-person shooter kembali ke bentuk era 90-an, yang berfokus pada gerakan konstan dan pengambilan gambar konstan dan hampir tidak ada yang lain. Game tembak terbaik Shadow Warrior 2 menggandakan filosofi desain itu. Seolah-olah pengembang Polandia Flying Hog Games bertanya bagaimana jika itu membuat game dengan fokus psikopat pada pengambilan gambar dan pembunuhan, menyadari bahwa itu bukan ide yang paling menginspirasi, dan tetap melakukannya.

Doom secara keseluruhan masih merupakan permainan yang lebih baik perayaan yang ketat dan sempurna dari fenomena budaya yang membuat penembak orang pertama seperti sekarang ini. Setiap senjata dan musuh dalam permainan itu berpaut untuk menciptakan ritme kekerasan yang mempercepat hingga meledak.

Shadow Warrior 2 banyak catatan yang sama, tetapi kurang seimbang, atau memiliki senjata dan musuh kurang inspiratif, itu mengkompensasi dengan lebarnya dan bombastis. Ia memiliki lusinan senjata, yang masing-masing dapat ditingkatkan dengan tambahan api atau efek pencahayaan. Ini memiliki berbagai keterampilan yang akan membuat karakter Anda berjalan pada 90 mil per jam atau melompat tinggi di udara. Ini memiliki sistem mantra keseluruhan yang akan membuat paku keluar dari tanah dan menusuk musuh Anda atau meledakkan mereka dari tepi tebing.

Tetesan imbalan yang konstan, yang seperti Diablo atau Borderlands diberi kode warna untuk menunjukkan nilai, memberi kebiasaan membentuk tepi atas Doom . Tidak hanya itu menyenangkan merobek musuh dari waktu ke waktu, ada busur lagi mengumpulkan barang-barang ini dan melihat bagaimana mereka memodifikasi pertemuan berikutnya.

Pilihan yang problematik dan membingungkan yang dibuatnya adalah bahwa ia juga ingin menceritakan sesuatu yang menyerupai sebuah cerita, dan tidak siap untuk melakukannya. Mereka adalah game yang sangat mirip, hanya alih-alih mewujudkan Duke Amerika yang cerewet dan cerewet, dalam pemain Shadow Warriors mewujudkan nama ninja Lo Wang.

Sekitar setengah dari apa yang dikatakan adalah lelucon terkait Wang dengan aksen Jepang palsu (Wang disuarakan oleh aktor kulit putih), dan memiliki terlalu banyak hal untuk dikatakan. Tidak hanya dengan saat memenggal setan, tetapi juga dengan rentetan dialog yang diperpanjang di antara misi, yang dengan murah hati anda bisa lewati. Ini adalah sangat membuang waktu dan gangguan dari apa yang baik tentang Shadow Warrior 2.